Apa yang Dimaksud El Nino

Apa yang Dimaksud El Nino – Apakah Anda pernah mendengar fenomena El Nino? fenomena ini merupakan fenomena iklim ganjil yang disebabkan oleh pemanasan area air laut yang luas. Pemanasan ini berlangsung selama 3 – 5 tahun di permukaan laut dekat Pasifik timur, Peru dan Ekuador yang dimulai sebelum Natal karenanya orang Peru menyebutnya “Eerninuo” (Bahasa Spanyol) yang artinya “El Nino”.

Apa yang Dimaksud El Nino

Ketika El Nino datang maka angin pantai barat Amerika Selatan tiba – tiba akan berubah, yang akan menghasilkan hujan lebat. Akibatnya daerah Pasifik barat, dan iklim di wilayah pesisir timur Asia akan terkena dampaknya dan menjadi tidak normal. Fenomena El Nino dari tahun 1997 hingga 1998 menunjukkan bahwa suhu di Pasifik timur hingga pertengahan permukaan air sekitar 3 – 4 derajat C lebih tinggi dari biasanya. Hal ini menyebabkan banjir di Sungai Yangtze dan hujan lebat di Tiongkok Selatan disertai kondisi kekeringan di lima provinsi barat daya Cina juga disebabkan oleh fenomena El Nino.

Pengaruh El Nino seperti halnya di China menyebabkan musim dingin yang hangat, selatan rentan terhadap badai dan banjir, utara rentan terhadap suhu dan kekeringan yang tinggi, dan timur laut rentan terhadap musim dingin. Cuaca ekstrim lebih rentan terhadap bahaya daripada perubahan suhu murni. Karena fenomena El Nino akan menyebabkan musim hujan Cina menjadi lebih lemah, monsoon rainband akan berada di selatan. Karena itu, wilayah utara rawan kekeringan dan suhu tinggi di musim panas.

Dalam 100 tahun terakhir, banjir serius di Cina, seperti banjir di bagian tengah dan hilir Sungai Yangtze pada tahun 1931, 1954, dan 1998, semua terjadi pada tahun berikutnya ketika fenomena El Nino terjadi. Mulai Mei 2015, memuncak pada bulan November-Desember 2015, dan berlanjut sampai musim semi tahun 2016, El Nino telah membawa semua aspek dampak iklim global. Secara umum, munculnya El Nino bukanlah hal yang baik. Karena dalam konteks pemanasan global, Eerninuo bisa mendorong munculnya cuaca dan iklim ekstrim peristiwa terjadi frekuensi lebih cepat, kekuatan yang lebih besar, yang akan memperburuk perubahan iklim dan resesi ekonomi global.

El-Nino adalah fenomena meteorologi berskala besar di Pasifik khatulistiwa dan dengan demikian memiliki dampak signifikan pada sistem sirkulasi pusat, El Nino dapat dikaitkan dengan efek meteorologi di seluruh dunia. Bukti didasarkan pada studi statistik dan sejauh ini menghasilkan hasil positif, terutama untuk Pasifik utara dan Amerika Utara. Interaksi kurang signifikan dikenal untuk Atlantik Utara dan Eropa.

Secara umum, peristiwa El Nino di Pasifik dan di pantai barat Amerika Selatan biasanya menghasilkan hujan deras. Di sisi lain, di Pasifik ekuatorial barat, di mana curah hujan berlimpah biasanya terjadi, ada kekeringan ekstrim. Di Asia Tenggara (Indonesia) dan Australia, juga, tetap relatif kering dan hangat, sehingga kekeringan bisa sering terjadi. Suksesi jarak jauh El-Niño, misalnya, didominasi oleh periode kering yang lebih lama di Amazon, di mana biasanya kondisi tropis-lembab terjadi. Di Afrika Selatan, di sisi lain, cuaca hangat dan sangat kering di atas rata-rata terlihat. Sebaliknya, di bagian selatan Amerika Utara, fase El Nino biasanya memiliki cuaca yang basah dan sejuk dan di atas rata-rata cuaca hangat di barat laut.

Dengan Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang ini, manusia telah dapat memantau keadaan alam untuk memprediksi terjadinya bencana seperti halnya badai El Nino. Dengan bantuan peralatan seperti halnya satelit pemantau cuaca dan juga alat pemantau cuaca / weather station maka hal tersebut dapat diprediksi dengan lebih akurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *